Waruga Oh Waruga!!!!!

Tabea Waya….

Waruga oh Waruga

Kitamobicara lebe mengenai waruga tako tasalah. Jujur kita masih harus banya belajar.

Kita cuma berpikir simpel bicara kubur
Berarti didalamnya ada raga yang tak lagi hidup.

Tapi raga yang sudah mati itu spiritnya hidup dalam hati Torang yang masih hidup.
Depe bukti setiap mengenang orang yang meninggal pasti bermacam rasa berkecamuk dalam Torang. Dan rasa yang paling dominan adalah sedih mengingat kenangannya dan bangga mengingat jejak hidup orang yang kita sayangi.

Sama katu deng kita. Kita nda kenal sapa samua tu dakubur dalam waruga.Mar kita pe spirit bangga akan keberadaan mereka dulu.
Kiapa? Karena kita Tou Minahasa.

Kong sekarang Deng alasan pembangunan Kong seenaknya pelaksana cuma mo
angka tu waruga deng alat berat.
Kong Torang kendoon tou Minahasa
Cuma bauni akang.
So giliia Torang……….

Lebe.soe.kong pamarentah cuma mo berpihak pa perusahaan pelaksana.
Itu so lebe gila.
Mana ngoni pe hati?
So tau tau dorang beking pengrusakan
So tau tau ada pelanggaran hukum di sana terkait cagar budaya
Kong Torang sepakat untuk memaafkan para pelakunya.

Maaf pasti Torang Kase.
Mar proses hukum tu perusahaan yang dengan atau tanpa sengaja menimbulkan kerusakan di sana. Enak Jo dorang so beking rusak Kong nda ada depe efek jera.

Kita salut pa Tonaas Rinto Deng Tamang Tamang so bainisiatif melakukan penataan kembali. Itu Tu Tou Minahasa, nda cuma bicara mar suka mo berbuat.

Saya  Robby Kumaat Mononimbar

Ta pe papa Frans Kumaat

Tape Mama Suriati Mononimbar

Kita bangga jadi dorang pe keturunan.

Kita bangga jadi Tou Minahasa….

Tabea.